KLIK KLIK

Enjit-Enjit Semut

8.4.15

Demam Pas Baton

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.




SYUKUR aku panjatkan kepada Yang Maha kuasa kerana masih diberi peluang untuk bernafas... bekerja, sihat tubuh badan... Alhamdulillah. Sekarang ni musim orang demam. Aku pun baru pulih dari demam. Students aku pun demam pun mcm pas baton. Lepas sorang....sorang yang kena.. Sakit tekak, penat, hilang suara.... Banyak2 laa minum air masak ye. Pergi jumpa doktor, makan antibiotik... mungkin sistem imun dah menurun bila dah meningkat usia ni kan.. hehehhe...

Gambar hiasan jew.. =P

Cerita pasal aku demam hari tu, mencatat sejarah kot, aku demam 2 kali sebulan. Aku ni spesis yang susah nak demam juga. Tapi sekali demam tu, mmg kaw2 laa jugak... tapi selalunya tak lama. Alkisahnya, mcm biasa aku memang sibuk dengan urusan kerja.. outstation.... itu hari, aku ke USM, mengiringi students teater aku untuk menyaksikan pementasan teater daripada UiTM. On the way balik Pahang tu, aku kesejukan teramat dalam bas. Badan rasa tak larat sangat. Dah rasa lain macam. Students kata, badan aku panas. Sah, kena demam.... Fikiran dah mula melayang-layang teringat kerja yang menunggu diselesaikan ni.... Makanya keesokkan harinya aku tak dapat pergi kerja sebab memang tak larat sangat nak bangun. Macam digam aku atas katil tu... terasa berat dari kepala, badan hingga ujung kaki. 9hb Mac 2015 - Demam. Suami aku ambil cuti untuk jaga aku. Dibawa ke klinik. Kalau nak harap aku, mmg tak laa aku nak pergi klinik. Selalunya dulu2 masa bujang pun, aku mmg tak suka makan ubat. Paling tidak pun, aku minum 100plus je... Sebab bagi aku, demam tu hadir tanpa diundang. Jadi, lawan je lah... sampai demam baik sendiri. Selalunya macam tu la.. Tapi berbeza bila dah kahwin ni. Suami pula yang sanggup ambil cuti dan bawa ke klinik. Suami menjaga aku sebaiknya. Aku rasa kesian pulak kat dia sebab kerana aku, dia pun bercuti. Dia yang setiap hari pastikan aku makan ubat ikot waktu. Waktu malam, dia berjaga letakkan kain basah atas kepala aku... Dulu-dulu, arwah Tuk yang selalu buat macam tu kat aku. hehehhe... Suami jaga aku sampai demam aku beransur pulih. Jadi tak boleh nak cakap apa la kalau tak pergi klinik, kalau tak makan ubat. Sekarang dah ada orang pantau.... MC satu hari... esoknya, aku terus pergi kerja walaupun masih demam. Bagi aku aku tak ada masalah nak lalui hidup seperti biasa. Cumanya aku elak daripada balik lewat malam.

Jadi, kerjalah aku seperti biasa menyibukkan diri dengan tugasan-tugasan harian. Dua minggu lepas tu, aku demam sekali lagi... Kata suami, aku demam sebab badan aku tak reti rehat. Asyik kerja... kerja.. kerja... pergi kerja gelap, balik kerja pun gelap. Tak tahu aku sempat jumpa siang ke tak. hehehe... Mungkin ada betul katanya. Aku memang tak rehat.Terus kerja.. sebab kerja melambak-lambak. Tak siapkan, tak jadi program aku. Walaupun pergi kerja suara aku dah ala-ala Ramli Sarip dah, ape de hal... heheheh. Tak lama lepas tu, suami aku pula demam dan batuk teruk. Giliran aku pula yang jaga dia. Mampukah aku lakukan sebaik dia? Jangan ditanya, just do it! Kerana sayang kita sanggup buat apa saja untuk dia kan. =D

Tapi pengorbanan suami terhadap aku tu, amat-amat aku hargai. Ye lah, merasa aku nikmat berumahtangga. Suami membuatkan aku semakin sayang padanya. Bukan sebelum ni tak sayang... bukan.... bukan.... tapi perasaan kasih sayang kat dia tu, makin membuak-buak laa... Kadang, terlalu sibuk dengan kerja menjadikan aku ni macam robot. Macam tak ada perasaan. Tapi suami berjaya sentuh hati aku. Subhanallah. Terima kasih Ya Allah. Dia tak kan buat sesuatu itu dengan sia-sia, kan?! Pasti terkandung hikmah. Dan betul, aku cuma manusia, dan badan aku telah menuntut untuk rehat. Sedar akan hal ini, aku memberi peluang kepada diri aku untuk meluangkan masa bersama diri sendiri. Ini perkara penting yang sering dilupakan, aku.


Sekian cerita untuk hari ini.Tak tau bila pulak nak singgah sini. 




Terima kasih sudi baca. ^________^

13.11.14

BARAQAH BEGGERS

Assalamualaikum.


Lama gila tak bagi berita... kawan-kawan pun agaknya dah ramai ingat aku tak aktif.. memang pun, tak berapa nak aktif menaip... banyak aktif outdoor. Tak banyak share cerita aktiviti aku, sbbnya dah jarang sangat dapat peluang nak menaip. Tapi hari ni aku gagahkan jugak.

Salah satu kumpulan nasyid kebanggaan aku. BARAQAH BEGGERSAsal jatuh bangunnya di Univerisiti Malaysia Pahang. Alhamdulillah syukur aku kepada Allah, diperjodohkan bertemu dengan Baraqah Beggers sekaligus aku kini penasihat mereka. Dugaannya masyaallah...Allah saja yang tahu.

Bermula dari Baraqah Band, yang membawa genre muzik berunsur ketuhanan. Kemudian pertama kali menyertai pertandingan di UKM membuatkan kami cabut lari sebab mmg awal-awal dah kena kick! ehheheh, pengalaman kan. 

Pastu ahli bersilih ganti. Perkara paling susah adalah nak cari ahli yang komited terhadap kumpulan, yang boleh ditegur. Yang nak belajar. Tapi siapa sangka, hari ini mereka mampu bangun dari rebah semalam. Walaupun dah 5batch. Alhamdulillah. Sekarang, Baraqah Band telah bertukar kepada Baraqah Beggers yang membawa konsep nyanyian nasyid acapella.

Apa yang lebih berharga adalah hubungan kekeluargaan kami. Nilai kasih sayang yang disemat dalam hati kerana Allah dan nasyid dijadikan medium untuk berdakwah. Moga-moga telinga yang mendengar nyanyian mereka dapat menjentik hati mereka walau pun sedetik. Moga usaha kami diredhai Allah.

KLIA2, Pergi bersama harapan.

Top3

Selepas dinobatkan Naib Juara

Bergambar bersama pemenang Top3

Bergambar dengan Mr. Bie

Pergi bersama harapan,
Pulang membawa impian...

15.10.14

'Teddy Bear' itu bukan Mama ku.

Assalamualaikum... entry kali ni, aku copy paste... dah lama bersarang dalam notes facebook aku. Aku pun dah lupa mana aku dapat cerita ni... Tapi kisah ni mmg memberi kesan juga dalam hidup aku. Kalau korang ada masa sekarang, jemputlah baca... mungkin ada sesuatu yang membuatkan hati kita tersentuh dan belajar dari situ. =D




GOOGLE JE...

***********************************************************************************************************************


Lebih kurang tiga minggu yang lepas, saya membawa isteri ke 'Mahkota Medical Centre', dia mengadu kepada saya kepalanya pening, rasa mual dan badannya lenguh-lenguh. Saya tanya dia "mengandung kot" Dia kata tak ada. Oleh kerana 2-3 hari macam tu saja, saya bawak dia jumpa doktor dan ternyata ... isteri saya mengandung dua bulan. Emmmm saya dah agak dah. Maka bermulalah cerita baru dan haluan sejarah masa depan akan pastinya berubah lagi.

Dia akan merasa loya dengan bau yang sebelum ini senang baginya, termasuklah bau badan saya. Morning sickness yang teruk sekali bagi isteri saya.Kasihan sungguh, terbaring saja sepanjang masa.
Makan tak boleh, minum tak nak, apa pun tak nak. Adakalanya isteri saya semalaman tak dapat tidur,
kadang-kadang tu asyik nak tidur saja. Selesai saja solat Isyak dah masuk bilik. Pada awalnya saya tidur kat luarlah sebab dia tak boleh bau badan saya. Saya fahamlah orang mengandung memang macam tu,sekarang ni dah boleh tidur dengan saya dan saya sudah tahu macamana nak elakan insomnia yang dialaminya, iaitu dengan membaca Al-Quran sehingga isteri saya terlelap.Memang kebiasaan sebelum mengandung pun saya akan membaca Al-Quran diatas katil di sisi isteri sebelum tidur sehinggalah dia terlelap.

Sekarang saya terus membaca Al Quran disisinya sebagai ubat tidur bagi isteri dan anak dalam
kandungan. Adakalanya sampai 2-3 jam.Bukan itu sahaja, saya juga sentiasa bercakap-cakap dengan
janin dalam perutnya. Perkara yang mula-mula saya ceritakan padanya ialah tentang tauhid. Saya bermula dengan kitab pertama yang saya pelajari dahulu iaitu kitab Kasyaful Mahjub'. Mungkin ada pembaca yang berkata saya terlalu ghairah, kebarangkalian untuk janin survive masih tipis. Tapi mana ada ayah yang tak berharapan. Segarang-garang harimau pun tak makan anak, apatah lagi saya. Apa yang akan berlaku pada kemudian hari adalah diluar bidang kuasa saya. Siapa saya untuk mempersoalkanya.

Saya bercerita kepadanya tentang Allah,zat, sifat, asma, afal. Dan cerita itu kembali bercerita kepada diri saya. Adayang menghantar email dan bertanya bagaimana mahu mensihati anak agar tidak degil. Jawapan yang mahu saya nyatakan bukan hanya untuk anak tetapi untuk sesiapa sahaja terutamanya
yang mempunyai hubungan rapat dengan kita.Tak kiralah anak, isteri atau suami. Bagaimana?

1. Semasa anak atau isteri kita sedang tidur inilah waktu yang paling sesuai terutamanya diwaktu dua
pertiga malam, kerana fikiran bawah sedarnya(sub conscius mind) adalah paling optimum ketika ini. Yang tidur hanyalah conscius mind (minda sedar).

2.Sentuhkan ibu jari anda ke langit-langit dan kemudian sentuhlah dengan halus ibu jari anda ke ubun - ubun orang yang ingin anda nasihati.

3. Semasa ibu jari diatas ubun-ubun selawatlah ke atas junjungan Nabi Muhamad dan bacalah surah al 
fatihah. Kemudian terus dengan berzikir didalam hati dan jangan putuskan zikir anda.

4. Angkat ibu jari anda,kalau boleh janganlah di putuskan zikir didalam hati dan bercakaplah dengan suara yang agak perlahan agar tidak sampai mengejutkanya. Beritahulah apa yang ingin anda
beritahunya. Kebiasaannya saya akan menasihati isteri saya agar tidak selalu melewatkan solat,banyakkan berselawat, banyak bersabar.

Nasihatilah orang yang anda sayangi dengan apa sahaja nasihat yang anda inginkan. Jangan putuskan zikir anda, supaya zikir itu masuk bersama dengan nasihat anda

5. Anda akan dapat melihat reaksi yang dia sedang menerima pernyataan anda iaitu kelopak matanya
bergerak-gerak. Insyallah saya doakan diri saya dan anda berjaya dengan kaedah ini.

Pernah di zaman Imam Abu Hanifah (Hanafi An Nu'man), seseorang pernah bertanya kepada bapa
Imam Abu Hanifah. "Tuan, bagaimanakah tuan mendidik Hanafi sehingga begini istimewa jadinya. Jawab bapa Imam Abu Hanifah "Aku didik Hanafi 40 tahun sebelum dia dilahirkan". Kalau didengar pernyataan ini tentu aneh bagi kita bukan. Bagaimana mungkin manusia yang belum dilahirkan sudah di didik. Namun apa yang ingin disampaikan oleh Tsabit (bapa Imam Abu Hanifah) ialah dia sendiri telah diasuh, manakala isterinya juga sudah di didik dan Hanafi sendiri sudah dididik sejak dari kandungan lagi. Saya beri anda satu logik akal, acuan yang bulat mana mungkin menghasilkan kuih segiempat. Begitu juga dengan anak dan isteri kita. Mereka adalah cermin kepada diri kita sendiri.

Saya bacakan kisah ini kepada janin yang sedang membesar dalam perut isteri saya. Saya sentiasa
berdoa agar dia terus membesar dan dilindungi Allah sebagaimana Allah memelihara Imam Abu Hanifah. Saya nasihatkan dia dengan nasihat yang disuarakan oleh Luqman Al Hakim kepada anaknya. Saya bacakan kisah para rasul, para nabi,wali songo, tujuh wali melayu kepadanya. Cuma isteri saya menasihati agar suara saya tidak terlalu kuat, bimbang didengar oleh jiran, apa pula kata mereka nanti.

Dalam kepekatan malam, isteri saya sudah pun nyenyak dibuai mimpi. Saya baru selesai membaca surah yasin disisi isteri hingga dia terlelap. Saya kehalaman rumah, mahu merenung langit malam, satu-satunya hobi saya semenjak kecil semenjak di rumah anak-anak yatim piatu, saya bawa hingga kini. Langit agak terang dan bersih. Saya bersandar dibangku marmar. Kalau isteri saya sihat pastinya dia menemani saya disini, kami akan bercerita tentang segala-galanya, tentang masa depan, tentang anak, tentang cinta, tentang tuhan.

Saya terus merenung langit malam, saya anak yatim piatu yang ditinggalkan ditengah padangrumput,sehingga sekarang tidak diketahui siapa ibu ayah saya. Kini saya akan menjadi ayah. Bermula dari saya akan wujud salasilah keturunan yang baru.Saya bertekad dalam hati, Insyallah jika anak ini lahir, dia tidak akan saya biarkan membesar seperti saya. Dia tidak akan saya biarkan menagih kasih dirumah kebajikan.Dia tidak akan melalui zaman pahit seperti saya. Dia tidak perlu dibohongi yang teddy bear adalah 'mama'nya seperti saya. Air mata ini mengalir lagi. Mudah benar ia tumpah.Oh! janganlah tumpah lagi.Sudah terlalu banyak tertumpah.Kalau mahu tumpah biarlah ketika sujud menyembah ilahi.Pesan guruku air mata lelaki jangan ditumpahkan sia-sia.

Saya tidak mahu terus melayan perasaan,segera saya kuncikan pintu dan ke kamar tidur.Isteri saya
telah pun nyenyak dibuai mimpi.Inilah 'bintang timur' dalam hidup saya.Ia sentiasa bersinar cemerlang dalam hidup saya,memberi harapan,keyakinan,kesetiaan dan cintanya kepada saya.Insyallah tidak lama lagi,akan muncul 'bintang timur kecil' dalam hidup saya.

SEKIAN.

Klik Sekali

Servey Sikit

NUFF