KLIK KLIK

05/10/2020

Kayuhan Santai

Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t...... 

Menghitung hari bila nak taip entri baru. Akhirnya dapat juga rezeki mengadap laptop dan menaip entri ini. Alhamdulillah. Mudah-mudahan dapat juga blogwalking ke blog sahabat-sahabat aku yang lain mengeratkan ukhwah.

Kali ni nak jadikan kenangan tentang aktiviti kayuhan seorang aku. Cerita yang agak lapuk untuk aku menggamit kembali. Kayuhan santai. Tak lain tak bukan, cerita pasal kayuh basikal je puuuuunnnn. Sebenarnya aku ni bukanlah seorang yang suka ikut trend. Lebih-lebih lagi dalam arena sukan. Nak dijadikan cerita pasal aku berbasikal ni beginilah alkisahnya bermulaaa........

Program Kayuhan Santai 2020 yang aku join ini adalah salah satu program yang diadakan oleh jabatan aku, sempena meraikan sambutan Hari Malaysia. Niat asal aku, sekadar ingin menyokong program anjuran jabatan sahaja. Lagipun, setakat berbasikal pusing-pusing apalah sangat fikir. Chill saja-lah. Enjoy saja-lah.

Aku memang tak ada basikal pun, tapi gigih juga aku pinjam basikal dari jabatan lain. Selepas pinjam basikal tu, aku happy. Aku berlalalalaa lagi. Aku yak yak yeh, yak yak yeh lagi. Aku huahuahua lagi. Aku naik basikal pusing-pusing kawasan yang sekangkang kera tu. Aku ketawa girang. Seronok. Maklumlah dah lama tak main basikal. Kali terakhir aku naik basikal pun waktu sekolah menengah dulu. 20 tahun yang lalu.

Pagi keesokkan harinya, aku bangun dengan penuh semangat untuk mengeluarkan adrenaline hari itu. Ye la, pergi tapak program, tak fikir pasal kerja. Tak fikir pasal tugasan. Menikmati saat-saat menjadi salah seorang peserta. Itu dah cukup seronok untuk aku. Semalam dah try naik basikal. Tempat duduknya memang keras. Kalau kayuh ni, memang boleh naik kematu bontot!. Nak beli seluar khas tu, macam tak berbaloi. Aku bukan serius berbasikal pun. Jadi, pagi tu, aku akalkan dengan menampal 2 lapis tuala wanita supaya tebal dan selesa waktu kayuhan. Selesai masalah. 

 Waktu daftar, jumpa kawan-kawan, ambil-ambil gambar, sembang-sembang, borak-borak, semuanya seronok. Sehinggalah aku bertanya "Nanti kita pusing-pusing mana ye?". Dan jawapan yang diberi oleh kawan aku adalah "dari sini, kita ke Tg. Selangor, lalu Air Putih, masuk simpang trafic light Taman Perdana, terus masuk gate utama dan ending di sini." Gulp! Aku terdiam. Air botol yang dah aku buka penutupnya, aku biarkan saja. Tak jadi nak minum. Otak mula membayangkan tempat-tempat yang disebut kawan ku itu. Tinggal setengah jam lagi sebelum bermula kayuhan baru aku tahu bahawa kami semua akan mengayuh sejauh 24km. Blank kejap otak aku. Bluuurrr... Aku sangka kayuhan santai dalam kampus saja. *tepuk dahi.

Aku join semata-mata atas niat nak menyokong program rakan setugas sahaja. Aku memang ada tengok poster. Tapi aku cuma tengok sebab poster tu cantik. Aku sikit pun tak baca detail yang ada kat poster tu. Aku tak bersedia fizikal dan mental pun. Waktu mengelamun jauh tu, aku tiba-tiba terdetik dalam hati "mampukah aku?".

10 minit berlalu begitu sahaja sebelum mula berbasikal. Dan aku masih lagi terpegun disitu. Basikal yang aku pinjam itu pun, aku masih tak berani nak sentuh. Aku masih berfikir sama ada ingin meneruskan niat murni ini atau masih sempat batalkan hasrat. 24km tu, bukan dekat. Polis trafik yang sedang bagi taklimat kat depan tu aku tak berapa dengar sangat. Aku sibuk melayan pelbagai persoalan dalam benak fikiran aku. Bila aku fokus kat polis trafik tu aku dengar katanya berbunyi begini "Kalau body tak fit, batalkan sajalah hasrat anda, kami tidak menggalakkan anda berbasikal. Berdasarkan pengalaman kami, anda akan menyusahkan banyak pihak sewaktu dalam kayuhan nanti." Betul juga tu. Mula terbit rasa bersalah dalam hati. "Habislah, kecundanglah aku tengah jalan nanti." Saat ini aku dah terbayang aku masuk ambulan, basikal angkut naik lori. Terbayang semua peserta akan marah-marah aku sebab buat mereka lambat. Alamak...

Dalam masa bersoal-jawab dengan diri sendiri setengah jam itu, aku masih cuba berfikiran positif. Cuba mengumpul kembali semangat diri yang makin menjauh. Menyeru keberanian meresap dalam diri. Walaupun rasa takut dan bersalah menyelubungi. Kawan-kawan sekeliling turut sama memberi sokongan. Akhirnya aku nekad. Change mindset! Ok! Aku akan sahut cabaran berbasikal ini untuk menguji stamina aku. Aku akan buat setakat yang aku mampu. Mata aku tertumpu pada backdrop "Kayuhan Santai". Aku tersenyum. Ini bukan satu perlumbaan. Maka, kayuhlah dengan santai dan dengan hati yang gembira.

Walaupun aku bukan dikalangan yang sampai awal ke garisan, namun tidak juga yang terkebelakang. Akhirnya, alhamdulillah dalam masa 1jam 30minit, aku berjaya kayu 24km dengan penuh senyuman sepanjang kayuhan. Ini menjadi salah satu kenangan terindah dalam hidup aku.

Tidak ku sangka.
Aku mampu!

Ni gambar candid yang paling aku suka, keluar siong aku sebab happy sangat.
Memang nampak betul aku ikhlas dan puas sepanjang berbasikal.

Ini baru sampai check point pertama di Tanjung Selangor, Pekan.
Aku masih steady.

Masih di check point pertama. Terselit aku di situ. 
Waktu ini, kami menanti sekumpulan yang jauh di belakang untuk sama-sama bergerak seiring. Nama pun, satu pasukan, kan?.

Ini waktu aku agak terkedepan walaupun dah semput sangat ni, tapi perjalanan masih jauh.
Yang penting, aku tetap tersenyum. Nasib baik mampu angkat sebelah tangan. 
Skill lepas dua tangan dah lama terkubur. 

Aku bersama rakan seiringan. Dah janji untuk saling tidak meninggalkan terlalu jauh.
Waktu ini, kami di check point kedua. Berhenti rehat. Minum dulu! 
Dah 19km berkayuh. Tidak ku sangka, masih mampu tersenyum begini. 
Tinggal lagi 5km untuk diperjuangkan!

Masih tersenyum. Sempat ajak YH. Prof. Dato' Mejor (K) Ts. Dr. Rosli bin Ab Bakar,
Pengarah Pusat Sukan & Kebudayaan UMP. Kami gelarkan beliau sebagai 'Abah' je sebab
beliau sangat berpewatakkan ayah-ayah.

Kayuh seiringan. Kami tetap bersemangat waja!
Masih kekal kayuh dengan senyuman. 
Tinggal beberapa kilometer saja lagi sebelum garisan penamat.

Sampai juga akhirnya.
Turun saja, terus tak rasa ada kaki. Kebas semacam.
Jalan-jalan kasi turun suhu. Kemudian buat cooling down supaya
esok tak sakit badan dan tak jalan macam king kong. Hehehe. 

Wajah-wajah ceria kami. 
Aku dan sahabat-sahabat urusetia yang melaksanakan penganjuran ini.
Tahniah aku ucapkan.

Sebenarnya 100 orang telah menyertai Kayuhan Santai ini.
Semua orang happy. Semua orang rasa puas!
Challenge accepted!



Terima kasih meluangkan masa di blog ini.
"Semuanya tentang cara berfikir. Bagilah peluang kepada diri sendiri.
Dan kita akan sedar bahawa kita jauh lebih mampu dari apa yang kita fikirkan."



 

20/09/2020

Very Simple Buttermilk Chicken

Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t...... 

Rasa seronok sebab hujung minggu kali ni, tak perlu kerja. Makanya boleh la berehat kat rumah. Tanya suami, nak menu apa hari ni. Katanya 'Buttermilk Chicken'. Memandangkan hujung-hujung gaji ni, menu buttermilk chicken tak jadi masalah. Kos bawah RM60.00 sahaja untuk kami berdua. Sekali masak, lunch sampai ke malam lauk yang sama. Suami pun tak cerewet makan. Alhamdulillah. Cuma kali ni, kami bercadang nak bagi lauk kat jiran sebelah. Jadi, belilah lebih sikit bahan-bahannya.

Sebenarnya bab nak bagi orang makan ni, aku tak berapa nak yakin. Risau tak kena selera orang. Aku kalau masak,aku lebih selesa tawar-tawar sahaja. Tapi memandangkan suami aku selalu jadi QC (Quality Control) untuk masakan aku, aku kira selamatlah. Sebab dia yang akan komen apa patut aku tambah, apa patut kurang. Hehehhee... 
Tapi resepi very simple buttermilk chicken kali ni menjadi. Suami komen sedap. Makanya legalah hati hamba untuk bagi orang makan. Fuuuhhh... 

Tadaaaaa... Very Simple Buttermilk Chicken Without Filter. 


Bahan-bahannya adalah :
1. Fillet ayam 400g 
2. Dada ayam 500g 
3. Tepung Bestari Pedas
4. Bawang putih 5 ulas
5. Cili padi 7 tangkai 
6. Daun kari 2 tangkai
7. Susu Full Cream
8. Cooking Cream
9. Cheesedale
10.Butter
11. Cili besar 

Cara Penyediaannya :
1. Fillet & dada ayam dipotong dadu. 
2. Perap bersama tepung Bestari pedas. 
-aku guna separuh je tepung untuk perapan, separuh lagi aku akan guna sebelum menggoreng ayam yang diperap. Sementara ayam perap, Aku sempat laa potong-potong bawang, cili, dan siapkan bahan-bahan lain termasuk menanak nasi.
3. Panaskan minyak dalam periuk. Salutkan ayam yang diperap ke dalam separuh lagi tepung Bestari, dan terus masukkan dalam minyak yang telah panas. Sedia untuk menggoreng ke semua ayam yang telah dipotong dadu. Angkat dan toskan.
4. Dalam kuali lain, panasnya butter.
5. Masukkan bawang putih yang telah dihiris dan ditumbuk lumat.
6. Masukkan cili padi. 
7. Masukkan daun kari. Tumis (No.5,6,7) sehingga naik bau.
8. Masukkan susu full cream dan kacau sehingga hampir gelegak.
9. Masukkan krim masakan (cooking cream) dan kacau sehingga sebati.
10. Masukkan 5 keping cheesdale dan kacau sebati.
11. Tuangkan ayam salut tepung ke dalam kuali.
~ Jika kuah kelihatan pucat, masukkan sedikit serbuk kunyit.
12. Dah siap masak, taburkan dengan hirisan lada besar.
Siap untuk dihidangkan.


Bahagian dada ayam dan fillet ayam yang telah dibersihkan dan dipotong dadu.
Aku suka dua jenis ini supaya waktu makan nanti tak terasa muak sangat.
Biasanya dada ayam cepat kenyang.

Inilah dia tepung untuk salutan ayam jenama Bestari.
Famous tepung ayam goreng ni. Aku pilih yang pedas. 
Tak puas kalau makanan tak pedas. 
Lagipun guna tepung ni, tak perlu kita tambah garam dah dalam masakan.

Inilah rupanya setelah digoreng.

Inilah kombilasinya. Selesai part one.

Butter yang selalu menjadi pilihan.


Kombilasi untuk menumis

Susu penuh krim adalah pilihan terbaik untuk resepi ini.

Ini first time aku guna cooking cream untuk masakan. 
Ternyata, rasanya lebih sedap. Mungkin ini salah satu tipsnya.

Beli cheese yang paling sikit dan campak kesemuanya dalam kuali.
Simple bukan?



 Terima kasih meluangkan masa di blog ini.
"Manfaatkan masa bersama orang yang tersayang diwaktu makan terutamanya adalah 
suatu suasana yang sangat membahagiakan."


19/09/2020

Kari Sardin Resepi Mak

Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t......

Sekali lagi, semakin hari semakin rindu nak blogging. Tapi apakan daya. Tanggungjawab lain yang perlu diutamakan dan disegerakan. Makanya sebulan lebih aku sakit menanggung rindu. Idea ada, cerita ada, tapi banyak betul dugaan nak ambil laptop, buka blogspot dan menaip. Laptop ni, aku bawa ke hulu ke hilir dengan harapan dapat blogging waktu yang terluang. Tapi naaaahh, akhirnya dapat juga taip entri ni.

Satu hari, aku macam teringin sangat nak makan kari sardin. Kari Sardin adalah salah satu lauk kegemaran aku dari air tangan mak. Kalau mak masak kari sardin, uiiisshhh, memang tak pandang lauk lain lagi dah. Comfirm menambah-nambah pinggan sekali hadap! Tak kisah kalori, tak kisah naik berat badan, Resepi TTC pun tolak tepi sehari, janji dapat makan kari sardin air tangan mak. Kari sardin je pun, simple je kan. Tapi yang simple tu lah, menjadi pujaan hati ku.

Bila dah duk jauh dari mak ni, kena laa roger mak. Bukan tak pandai nak buat, tapi terfikir kot-kot ada ramuan rahsia ke kan... heheheh. Mana laa tahu. Tapi rupanya sama je macam nak buat kari biasa.. hikhikhikhik... tak pe lah. Aku kongsikan saja Kari Sardin Resepi Mak untuk 2 orang makan dari lunch sampai ke dinner. Hehehe. Mana laa tahu, boleh jadi rujukan untuk anak, cucu, cicit nanti ke kan.... amiinnn...

Semangkuk kecil lengkap buat cicah roti.

Ini rupa halba campur ye, anak-anak. 
Kot laa tak kenal masa tu, ni nenek tunjuk gambar siap-siap.



Bawang merah, halia dan daun kari, aroma memikat kalbu.

Air asam jawa, tomato, ubi kentang dan rempah dibancuh air + bawang putih.

Aku memang dah terpengaruh dengan ibu mertua ku, bila Cap Botan menjadi pilihan.
Rasa sedap, harga murah.


Begitu juga dengan santan kotak, ibu mertua biasa pakai santan kotak.
Biasanya jenama KARA, tapi habis pula kat kedai.
First time guna Ayam Brand, not bad rasanya. 
Santan pun pekat.

Cabai ni, kena potong begini ye.
Kalau silap potong, boleh badmood 7 hari 7 malam, tau!





Bahan-bahannya adalah :
1. Halba campur dalam 2 sudu besar.
2. Bawang merah 9 biji dihiris. (Mak kata, lagi banyak bawang lagi sedap).
3. Bawang putih 5/6 ulas diketuk.
4. Halia sebesar ibu jari dihiris/diketuk.
5. Daun kari 2 tangkai.
6. Rempah kari Babas dibancuh dengan air dan diletakkan bawang putih yang diketuk.
7. Ubi kentang 3 biji dipotong dadu dan direndam.
8. Tomato 3 biji dipotong empat.
9. Air asam jawa semangkuk kecil. (Asam jawa dalam 1 sudu besar)
10. Santan dalam 3 atau 5 sudu besar.
11. Cili besar 3 tangkai dipotong panjang/dibelah dua. (Merah/Hijau)
12. Perasa (Gula, garam, secukup rasa)
13. Air
14. Minyak untuk menumis dalam 2 senduk.

Cara Penyediaannya :
1. Panaskan periuk. 
2. Masukkan minyak. Aku guna minyak zaitun. Itu je ada kat rumah.
3. Masukkan halba campur dan tumis sampai halba meletup-letup.
4. Terus masukkan daun kari + bawang dan tumis sampai bawang kekuningan/layu.
5. Masukkan rempah kari yang dibancuh air + bawang putih. 
6.Masukkan sedikit air jika perlu.
7.Tutup periuk sehingga pecah minyak.
8. Bila dah pecah minyak, masukkan ubi kentang dan tomato.
9. Masukkan air sehingga ubi tenggelam/paras air. Tutup periuk sehingga ubi empuk.
10. Bila ubi dah empuk, masukkan air asam jawa.
11. Perasakan dengan garam, gula, secukup rasa.
12. Tutup periuk sehingga pecah minyak lagi
13. Masukkan air jika perlu dan biarkan sampai menggelegak.
14. Bila dah gelegak, masukkan santan dan kacau sebati.
15. Bila sebati santan dan menggelegak, masukkan sardin, (masukkan air dalam tin sardin dan tuang dalam periuk)
16. Masukkan cili besar, tomato lebih kalau ada, bendi kalau ada.
17. Akhir sekali, boleh rasa jika bahan semua dah sebati. (Jika tak cukup masin, sila tambah garam. Jika tak cukup masam, sila tambah air asam jawa atau basuh asam keping dan campak dalam periuk). Sekiranya pekat sangat, masukkan air dan tunggu sampai gelegak.
Tutup api, dah siap!

Dah siap, sajikan bersama sayur bayam digoreng.



"Rencah rahsia sudah tentu masak dengan ikhlas dan penuh kasih sayang."



 Terima kasih meluangkan masa di blog ini.

12/08/2020

TTC's Story : BEKAM

Bismillahirahmanirrahim Assalamualaikum w.b.t...... 

Uish, sekali lagi. Kali ni, sedar tak sedar lama betul tak update blog. Haiyaaa!!! Agaknya masih ada lagikah yang mengikut cerita-cerita aku ni?. Tak pe lah. Apa pun blog ini adalah sebagai diari hidup untuk mengumpul segala cerita, menggamit kenangan dan rujukan di masa akan datang. Semoga memberi manfaat kepada diri sendiri dan sesiapa yang menjumpai. Agiitteewww... 

Sebelum tu, boleh baca pasal TTC's Story aku :

Kali ini nak kongsi pasal berbekam. 
Bekam ini merupakan salah satu usaha aku untuk betulkan period aku sebagai langkah ikhtiar hamil. Asalnya aku memang takut nak berbekam. Tapi kisah ni terjadi lepas aku teman seorang kawan aku pergi berbekam di Terengganu 2 tahun lepas. Waktu tu ada urusan kerja di sana. Waktu teman kawan aku tu, rasa macam lama pula menunggu. Kemudian, timbul rasa nak mencuba. Lebih baik berbekam daripada aku terkebil-kebil kat situ. Aku pun terus daftar dan ceritakan masalah aku yang haid tidak teratur. Jadi, therapist tu sarankan aku buat bekam berfokus di sekitar belakang pinggang. Aku akur. Aku bagitau yang aku first time berbekam, jadi therapist tu guide apa patut aku buat. Waktu berbekam, tak ada laa sakit mana pun. Aku sangat menikmati saat berbekam tu. Lepas berbekam, aku rasa badan aku lebih selesa. Malam tu, rutin aku biasanya membalas whatsapp, jadi tak terbalas pun aku dah terlelap. Lena betul sampai ke pagi. Allahu, nikmat betul. Nikmat rehat yang jarang betul aku dapat. Alhamdulillah.

Kemudian, lepas kejadian tu, barulah aku susun plan untuk jadikan bekam ini salah satu amalan gaya hidup sihat. Aku cari tempat-tempat bekam yang aku yakini bersih dan selamat. Dah buat servey semua, aku dapati Spa Bekam Arrayyan, Kuantan adalah salah satu tempat yang aku memenuhi citarasa aku. 

Ini kali ke-4 aku pergi berbekam kat sini. Setakat ini, aku masih berpuas hati dengan perkhidmatan yang mereka berikan. Masuk-masuk spa je, dah feel likes home. 

Wajib ambil bacaan tekanan darah sebelum dan selepas berbekam.

 
Jadi , kita pun boleh pantau rekod tekanan darah kita.

Norma baru PKP, perlu bawa alas kain sendiri yang selesa, kain batik dan tuala kecil. Batik lepas ini yang aku ada, boleh laa buat alas.

Aku mula berbekam pada 26 Januari 2019. Dah setahun rupanya. Permulaan ini, memang aku ambil pakej infrared dan bekam full body. Kelebihan infrared adalah untuk melancarkan lagi perjalanan darah. Berbekam satu badan ini, boleh dilakukan sebanyak 3bulan sekali. 3 bulan itu adalah proses untuk renew darah baru secara semulajadi dalam badan kita. Jadi, 2 kali aku ambil pakej bekam satu badan. Kali ke-3, aku masih ambil pakej infrared tapi disusuli dengan bekam separuh badan dan bekam migrane. Aku pun ada migrane. Bekam migrane ada 3 point di kepala. 

3 kali berbekam ini, aku dapati kitaran period aku semakin teratur dan semakin pulih. Alhamdulillah. In-Shaa-Allah, aku akan menjadikan bekam ini sebagai salah satu amalan sunnah.   

Baca Hadis Riwayat Abu Daud tu, itu yang menguatkan semangat aku untuk terus berbekam. Niat untuk sembuh dari penyakit selain mengamalkannya sebagai sunnah. Aku memang grab peluang berbekam waktu afdhal ni. 

Ini adalah wajah aku sebelum dan selepas berbekam. Tak banyak beza pun dalam gambar walaupun tanpa filter. Cuma kelihatan agak pucat selepas berbekam. Tapi in real life, ramai yang tegur muka aku nampak lebih berseri. Mungkin sebab darah-darah kotor dah dikeluarkan dari badan dan ini salah satu hikmah berbekam. 

Ini aku kongsikan juga kelebihan-kelebihan lain mengenai bekam yang dikongsikan oleh Spa Bekam Arrayyan. 







Aku juga ada membaca dan bertanyakan ahli terapi bekam tentang amalan/tips sebelum, semasa dan selepas berbekam yang boleh aku kongsikan bersama.

Tips berbekam yang berkualiti.
1) Dapatkan tidur yang cukup semalaman sebelum berbekam esoknya.
2) Pastikan badan tidak terlalu penat, bebas dari sakit demam/selesema/batuk dan sebagainya.
3) Target berbekam sekitar jam 12.00 tengahari hingga 3.00 petang kerana waktu itu darah dan cuaca tengah panas.
4) Kosongkan perut 2 jam sebelum berbekam supaya keadaan perut tidak terlalu kenyang dan tidak terlalu lapar.
5) Pilih tarikh terbaik iaitu 17, 19 & 21 setiap bulan Islam.
6) Niat mengamalkan sunnah 
7) Tidak berada dalam stress atau tergesa-gesa. (Praktikan untuk tenang)
8) Semasa sesi berbekam, baca Ayat Kursi dan banyakkan selawat supaya tidak tidur.
9) Selesai berbekam, rehat seketika sekiranya mengalami pening kepala.
10) Minum air putih (air masak/air minuman/air mineral), makan selepas 1 atau 2 jam.
11) Minum susu kambing/makan madu/habatussauda sebelum makan berat supaya badan kembali bertenaga dan peredaran darah kembali stabil.
12) Mandi paling awal 5 jam selepas berbekam supaya luka bekam dah sembuh bagi mengelak rasa pedih waktu mandi, luka terbuka dan jangkitan kuman.
13) Tidak melakukan hubungan seks bersama suami/isteri selama 3 hari supaya dapat mengoptimumkan tenaga tubuh badan kerana berbekam juga merupakan salah satu proses untuk memulihkan fungsi tubuh badan.

Sekian untuk kali ini. Panjang juga rupanya jariku menaip.
Apa pun, ini bukan review berbayar. Aku memang menaip ikhlas pengalaman dan tujuan aku.

 Terima kasih meluangkan masa di blog ini. 

"Teringin juga nak buat bekam muka. Bekam muka boleh buat sebulan sekali.
Kumpulan kekuatan dulu."


25/06/2020

Spontaneous Thursday #9

Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t...... 



Cobaaaannn...

Dari sehari ke sehari aku menghitung waktu nak update blog. Sejak masuk kerja selepas PKP sampai laa hari ni, semakin menjadi-jadi aku punya tugasan kat pejabat dan kat rumah. 

Konon-konon nak laa update blog waktu pagi sebelum mula kerja. 
Tak menjadi juga. Bila dah buka komputer, memang hadap kerja dari pagi sampai ke petang.

Kemudian, konon-konon waktu lunch hour nak update. 
Pun tak sempat juga. Waktu itulah, nak pergi tapau makan laa, pergi masjid laa, kawan pula nak buat sesi luahan perasaan laa. Layankan aje lah.

Postpone sebelum balik pula lah nak update, tapi sebab dah sampai awal kat office, makanya waktu balik pun jadi awal. Biasanya, semakin nak dekat balik, ada saja staff yang order tugas. Haiiihh, tak leh jadi ni. Kena balik awal, fokus untuk diri dan keluarga pula.

Konon-konon nak balik rumah baru update. 
Tapi sekali lagi kecundang sebab sejak akhir-akhir ni pukul 11.00 malam dah berat kelopak mata. Begitulah hari-hari seterusnya, genap seminggu tak sempat update blog.

Itu yang entri sebelum ni, mampu buat Wordless Wednesday je. 
Konon-konon nak taip sepatah dua kata juga. 
Hmmm, tak ada maknanya. Kelopak mata dah berat sangat.

Apakah ini dinamakan norma baharu kehidupan ku?
Tapi bagus juga, seronok dapat tidur awal, dapat rehat cukup.
Jarang dapat waktu rehat yang macam ni sewaktu kehidupan sebelum COVID19 menyerang bumi.


 Terima kasih meluangkan masa di blog ini.
"Hidup ni memang punya banyak rencana,
maka, utamakan yang lebih penting daripada yang penting,
kerana yang lebih penting itu adalah lebih penting dari yang penting."

Klik Sekali