KLIK KLIK

28.4.16

Demam 2016



Assalamualaikum.

15 - 18 April lepas, aku terlibat dengan program pelajar di Universiti Sains Islam Malaysia (USIM)... Cuaca kat sana Allhurobbi, panas amat! Terik terasa menyengat kulit ni tau! Balik dari USIM 19 - 20 April 2016 aku terus shoot pergi Istana Budaya, Kuala Lumpur pula. Balik dari KL, aku dah mula rasa tak sedap badan. Macam nak demam ni. Sakit tekak dan pedih-pedih mata. 

DEMAM 2016 bermula.....

Malam tu, balik rumah, aku dah menggigil. Suami kata, badan aku panas sangat macam seterika. Malam tu, dia lah yang jagakan aku, lap-lap badan aku, bungkus kepala aku dengan air sejuk, supaya panas badan aku tak berterusan. Terima kasih, Terharu sangat dapat suami yang ada masa melayan aku. Rasa macam puteri pulak. hehehe bila lagi, kan. Ala, bukan suami aku baca blog aku pun, heheheh.... tapi ye lah, duk cerita2 pasal dia ni, kot2 laa dia terbatuk2 ke kan. hehehe...

Esoknya dia bawa aku pergi klinik. Klinik Ummu Roihan. Paling hampir dengan rumah. Dapatlah aku habun ubat batok, vitamin dan paracetamol. Ubat dia memang power! Malam-malam hari, aku boleh berpeluh tiba-tiba tau! pastu dapatlah aku MC sehari. Dapatlah aku merehatkan badan aku ni haa... Kemudian, keesokknya harinya, aku masih demam. Tapi aku perlu ke office. Lama aku tak masuk office, students pun dah wassup2 tanya. banyak kerja ni. Jadi, sepanjang Jumaat tu lah, aku cover balik tugas-tugas tertunda.

Masuk hari Sabtu, aku outstation lagi ke Gambang dan ke RTM. Demam masih belum kebah, aku dah blasah kerja. Asalnya, aku fikir dan rest je, tapi kesian pulak bila students mintak tolong. Makanya, aku gagahi jua sehingga jam 12.00 malam, dan drive balik rumah. Hari Ahad, aku rehat sehari lagi.

Hari Isninnya itu, sekali lagi aku MC sebab dah pening-pening. Dah pusing-pusing. Sekali lagi suami bawa aku ke klinik panel, untuk dapatkan MC dan beli ubat. Kali ni, lebih mencabar. Macam-macam ubat aku dapat. Ubat sakit tekak, vitamin, tahan sakit, ubat batok,  dan macam-macam lagi. Aku ni bukan suka sangat nak kena makan ubat. Payah amat nak menelannya. Tapi suami aku laa banyak support, tengok kesungguhannya dia, aku pun terdorong sekali. 




"Sakit itu kan, penghapus dosa-dosa kecil. Bertabahlah".

14.4.16

Ditimpa musibah




Assalamualaikum.

Hidup di dunia penuh pancaroba. Itu ujian dariNYA. Menguji sejauh mana kita mengingati Yang Kuasa. Selagi mana kita hidup di bumi Tuhan ni, selagi itulah kita punya waktu untuk bertaubat. Allah kan, Maha Penyayang.

Begitu juga dengan manusia. Fitrah kita berkasih sayang. 
Ar-Rahman....
Ar-Rahim...
Allah lebih dekat daripada urat nadi dileher kita. Allah ada bersama-sama kita. Allah indahkan kita dengan sifat kasih dan sayang. macam Nabi Muhammad s.a.w ampunkan umat... itu sudah cukup membuktikan betapa baginda sayangkan ummat. Apatah lagi kita. Ramai yang menganggap "itu nabi, bukan kita.... kita tak sebaik nabi...". Betul, kita insan lemah yang serba kekurangan, tapi kita kan punya contoh. Nabi Muhammad s.a.w adalah contoh terbaik untuk kita. Hidupkanlah sunnah.
Susah nak buat? Takpe, perlahan-lahan laa...

Kita, ummat Nabi Muhammad s.a.w,
Kita punya hati, rasa dan akal.
Kita punya rasa kasih dan sayang.
Kita masih punya waktu untuk belajar banyak perkara dalam hidup.
Belajar untuk memaafkan, 
Belajar untuk memperbetulkan,
Belajar untuk mencari penyelesaian...

Bersyukurlah kalau ada yang menegur kita, tandanya ada yang mengambil berat tentang kita. Tak semua orang mampu berbuat macam tu. 

Marah itu tandanya sayang
Tak kasih, tak sayang
Muafakat membawa berkat
Berhentilah menyalahkan diri sendiri
Buang yang keruh, ambil yang jernih
Ayuh, bangkit bersama sinar 
Kekal tabah,
Senyumlah.





"Tika ditimpa musibah, maka muhasabahlah"

12.4.16

Penyakit Lidah

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum semua... 
sekadar audit diri aku dan perkongsian bersama.

Allah berfirman  "Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, makad damaikanlah diantara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu: dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat." Al-Hujurat . Ayat :10


PENYAKIT LIDAH

Imam Al-Ghazali menyenaraikan sifat-sifat orang yang berpenyakit lidah iaitu orang-orang yang membawa kehancuran kepada perpaduan.

AL-NAMIMAH
Mengadu domba / merosakan hubungan baik sesama manusia.


Al-GHIBAH
Menceritakan keburukan orang lain dengan niat jahat sama ada kecacatan pada badannya, agamanya, keturunannya, perangainya, perbuatannya, kedudukannya, pakaiannya, rumahnya atau kenderaannya sama ada melalui isyarat pelbagai isyarat seperti tangan, mata, godaan, celaan, tulisan, gerak laku dan segala sesuatu yang boleh difahamkan oleh orang lain.


AL-ISTIHZA'
Mengejek,mengutuk, menghina atau menerangkan kecacatan seseorang  dengan tujuan untuk mentertawakannya melalui apa cara sekalipun.


Membongkar rahsia orang lain
Satu kehinaan bagi orang-orang yang berpengetahuan  dan menjadi celaan di kalangan orang-orang disekelilingnya.
Hilang kepercayaan orang.


AL-FAHSH
menyatakan sesuatu yang tidak enak didengar sehingga menimbulkan perasaan sakit hati kepda orang lain yang ditujukan perkataan tersebut.


AL-KHUSUMAH
bermusuhan antara satu sama lain sehingga menimbulkan kebencian antara kedua-duanya. (merasa senang dengan penderitaan dan kesedihan orang lain).


Gembira apabila orang lain ditimpa bencana
berpuas hati diatas kegagalan orang lain serta mencari kesalahan mereka.


Akhlak mazmumah yang berkaitan dengan hati, lidah dan tingkah laku boleh merosakkan perpaduan.








"Kata-kata yang lahir dari lidah itu adalah satu doa. Maka, ucapkanlah yang baik-baik sajaa..."


8.4.16

Define Beauty


ASSALAMUALAIKUM...

Komen aku di blog Spit Out Kata :

Cantik tu mcm mana? Baiklah, bagi pendapat saya secara fizikalnya, kita adalah ciptaan Allah yang paling indah. Itu normal laa kan... Bersyukurlah dengan apa yang telah Allah anugerahkan. Itu pun normal. kita semua sedia maklum yang hari2 kita mmg perlu bersyukur kepada Allah. Cuma dlm konteks entry awak kali ni... saya tertarik jugak laa nak komen pendapat. Kriteria2 yg awak sebut di atas tu pun normal... itu semua ciri2 kecantikan seorang perempuan. Tapi pendapat saya, kalaupun kita berkulit gelap, mata tak buntang, alis tak lebat, badan tak kurus KITA TETAP NAMPAK CANTIK ANDAI KITA PANDAI MENGGUNAKAN KELEBIHAN YANG ALLAH BAGI KAT KITA TU... 




Sambung kat blog aku sendiri laa... 

Gambar hiasan dari Google

........Aku ada seorang kawan, perempuan. Gelap kulitnya macam Negro, mata pula memang kecil, badan pun tak solid (faktor keturunan)... dia pun beberapa kali frust dan rasa rendah diri. Paling ketara sewaktu sekolah laa... Zaman sekolah dulu-dulu comot-comot je kita ni... zaman sekarang je budak sekolah pandai bergaya. Kawan aku ni kene kutuk macam-macam, Kalau aku ditempat dia pun aku tak sure sejauh mana ketabahan aku. Tapi ye laah, Allah takkan uji hambanya kalau perkara itu tak mampu kita tanggung. Allah lebih tahu, kan.

Maka kawan aku pun hidup laa sampai sekarang... (dulu2 asyik kata nak bunuh diri laa, nak terjun lombong laa...) macam-macam emosi negatif yang terbit.

Tapi akibat dia sabar maka, indahlah kenangan itu.

Habis belajar, dia pun dah kerja... jadi pergilah dia menimba ilmu yang seluas lautan tu....

Tup-tup dengan zaman serba canggih ni, aku kembali jumpa dia.

Masih gelap

Masih tidak kurus

Masih mata sepet

Masih kening jarang-jarang.

Jadi, tang mana yang berubahnya?

Ye, penampilan dia yang berubah.

Dia pandai bergaya.

Belajar make up.

Belajar fesyen.

Jadi dari situ dia mula rasa yakin dengan diri dia. Dia pergi kursus-kursus motivasi. Dan dia praktikan segala ilmu yang dia belajar.

Kini, dia telah menerima diri dia seadanya. Malah dia sangat berbangga dengan diri dia.

Rasa yakin itu telah merubah hidupnya menjadi seorang yang sangat cantik.

Kulit, walaupun gelap, tapi sangat mulus...

Make-up light tapi dia dah jumpa produk yang sesuai dengan muka dan kulitnya. Sebab tu tulus mulus je...

Gemuk? tak ada masalah. Kerana dia selalu juga buat pemeriksaan kesihatan. Dia bebas dari penyakit. Syukur.

Paling aku suka dengan dia ni, tak lokek dengan senyuman.

Manis sekali..

Pandang tak jemu, pandang tak jemu....



Kesimpulannya : Cantik itu subjektif. Kita yang menjadikan siapa kita. Kata kuncinya adalah terima diri seadanya dan yakin pada diri sendiri. Budi pekerti yang tinggi dan adab yang sopan itu mengindahkan lagi fizikal yang sedia cantiknya. 




"Dah kawen dah kawan aku tu, Moga jodoh dan bahagia dia berpanjangan.."

Klik Sekali