KLIK KLIK

14.6.19

Privacy; Suami & Isteri

Bismillahirahmanirrahim 
 Assalamualaikum w.b.t......


Sorotan daripada kisah Suami & Isteri -Dunia Masing-masing 
dalam entri sebelum ni. Atau dalam bahasa mudah, suami punya agendanya, dan isteri juga ada agendanya. Masing-masing ada agenda masing-masing. Ada minat masing-masing. Ada gaya hidup masing-masing. Ada budaya masing-masing. Ada kelemahan dan kekuatan masing-masing. Yang membuatkan dua kehidupan ini bersatu adalah mungkin kerana ada satu minat yang sama, atau saling toleransi, atau persediaan untuk mengembara dalam dunia pasangan masing-masing. Paling penting menerima dan menghargai antara satu sama lain.

Sumber : Google

Suami tak boleh paksa isteri ikut cara si suami.
Isteri tak boleh paksa suami ikot cara si isteri.
Ini yang selalu menjadi konflik dalam rumahtangga. 
Ego kerana tidak mahu belajar dan memahami dunia pasangan masing-masing. 

Betul, isteri itu perlu taat pada suami
Betul, suami itu perlu membimbing isteri
Rumahtangga akan lebih bermakna jika saling 
menghargai, memahami dan bahagia.
Bukan mudah mengecapi semua itu, 
kalau tanpa kesungguhan dan keikhlasan.
Satu lagi, hidup berumahtangga perlu kreatif.

Bukankah sebuah perkahwinan itu ada cabarannya?
Begitu juga dengan kehidupan.
Kita yang perlu kreatif dalam menyelesaikan 
dan menyesuaikan dengan keadaan.
Yang pasti matlamat kita sama, untuk sama mencipta sebuah keluarga yang harmoni.

Jadi, ketepikan ego.
Bertolak ansurlah.
Paling penting, mencintai kelemahan pasangan dan mensyukuri kehadirannya di sisi kita.
Pasangan kita adalah kawan baik kita, penyatuan hati kita.
Subhanallah, indahnya sebuah perkahwinan.


"Kahwin itu memang indah. 
Tapi lebih indah jika dapat mengatasi segala cabaran yang datang. 
Hasilnya perkahwinan semakin akrab dan lebih bahagia".

25 Pengajaran dari Drama Curi-curi Cinta Astro Ria

Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t......

Walaupun ada babak yang tidak logik, tapi tetap ada pengajaran disebalik drama Curi-curi Cinta.


1. Bahagia dan mudahnya kehidupan seorang anak adalah berkat dari doa seorang ibunya walau sebanyak mana silapnya seorang anak. ~Makcik Asmah, Abg Is & Intan

2. Keinsafan harus dimaafkan, maka kebahagiaan akan dinikmati bersama. Malah lebih akrab dari sebelumnya. ~Peggy & Intan.

3. Seorang isteri yang tidak sempurna, dididik dengan sebaiknya oleh seorang suami sehingga menjadi isteri yang terbaik. Isteri adalah dari tulang rusuk. Andai bengkok luruskanlah dengan betul caranya. Salah kaedahnya, maka patahlah ia. ~Intan & Danny

4. Seorang anak yang memendam rasa mempunyai sebab untuk tidak bersuara kerana taat, kerana takut kata2 kesat yang lahir dari lidah seorang ibu dan demi menjaga hati ibunya walau jiwanya sendiri tersiksa. ~Fariza

5. Seorang ibu yang tidak mempercayai kata anaknya, mementingkan diri sendiri dan harta, turut akan berubah apabila berlaku sesuatu impak besar keatas dirinya. Buka mata hati dan bagi perhatian terhadap anak. ~Fariza & Mak Long/Baby

6. Kasih seorang abang terhadap adiknya sama seperti kasih seorang ayah sehingga sanggup korbankan dirinya. ~Abg Is & Intan

7. Adik beradik yang bergaduh tidak selamanya akan bermusuh kerana darah yang mengalir adalah darah yang sama yang akan menyulam rasa kasih. ~ Makcik Asmah & Mak Long/Baby

8. Kecantikan dengan cara syirik pasti ada keburukkan pada diri. ~Mak Long/Baby

9. Kalau dah jodoh, tak kemana. Allah dah aturkan setiap pertemuan dan perpisahan. Usaha ditangan kita, takdir Allah yang tentukan. ~Bad & Fariza

10. Segala rasa pahit dan perit yang telah dilalui menjadikan seseorang itu kuat dan tabah mengharungi kesulitan yang mendatang. ~Intan

11. Kekayaan bukan punca kebahagiaan. Dimana-mana pun boleh bahagia dengan kesyukuran. ~Mak Mah, Abg Iz & Intan.

12. Belajarlah dengan kehidupan, itu guru paling berharga. ~Intan

13. Fikir sebelum bertindak agar tidak menyesal kemudian hari. ~Danny

14. Sebuah kesilapan dibahagiakan dengan sebuah kemaafan dan penerimaan ~Intan, Peggy, Makcik Asmah, Danny, Dato' Sri & Suratman

15. Kesabaran walaupun pahit itulah jaminan kebahagiaan abadi. ~Fariza

16. Hidup bertuhankan nafsu hanyalah nikmat sementara yang memakan diri. Kesempatan dalam kesenangan orang lain menjadikan diri hanyut, tamak dan tidak bersyukur ~Adli/Anje & Tina

17. Menyedari kekurangan sendiri & menerima segala kekurangan darah daging sendiri adalah perkara rasional yang mendorong hidup bahagia. ~Intan

18. Tiada apa yang lebih agung & membahagiakan daripada mendahului ibu yang penuh kasih sayang dan menerima kekurangan anak seadanya. ~Abg Is.

19. Diam, mengalah & sabar adalah jalan terbaik berhadapan kata-kata dan tindakan manusia yang menyakitkan. ~Abg Is & Fariza.

20. Orang muda perlu diberi peluang untuk berdikari dan menghadapi cabaran sendiri. Orang tua nasihat sebaiknya dan kongsi rencah bahagia. ~Datin Sri.

21. Sahabat itu adalah yang memahami baik buruk sahabatnya, sanggup membantu ketika susah, saling menyokong perkara kebaikan, nasihat bila perlu, doakan kebaikan, sentiasa ingin sahabatnya sama bahagia & ada waktu diperlukan. Seorang sahabat tahu mana yang terbaik untuk sahabatnya. ~Ramli, Mael & Kak Tot.

22. Cinta tidak boleh dipaksa, ia hadir sendirinya. ~Danny, Intan, Bad, Fariza.

23. Bertepuk sebelah tangan jangan sampai jadi dendam. Hidup mesti terus dengan segala kebaikan. Maka kebaikan itu akan lebih berharga dari rasa cinta sesama manusia. ~Peggy

24. Kerja adalah punca halalnya rezeki yang dijaga rapi. Jadilah ketua yang memahami agar dapat bertoleransi dan dihormati.~Abg Ghani.

25. Jiran adalah saudara terdekat selepas keluarga sendiri. ~Kak Tipah.

Tahniah keseluruhan produksi #curicuricinta dan idea asal dari penulis novelnya Siti Rosmizah. 



"Drama bukan hiburan semata. 
Tengok dengan akal dan mata hati. 
Kehidupan kita juga sebuah drama realiti"

4.6.19

Bukankah suami dan isteri itu, punya dunia sendiri?

Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t......

Esok dah raya. 1440H/2019

Dah lama jejari tak menari menaip entri. Ada rasa yang membuak-buak minta dimuntahkan segala rasa yang ada dalam hati ni. Semalam terbaca status whatsapp rakan sepejabat yang berbunyi :

"Kita 9 tahun duduk sini..dia baru 11 hari nak duduk Ayer Keroh dah bising-bising! 😢 nak balik pun sebab raya, sebelum ni kita balik sendiri dengan anak-anak naik bas tak de pun nak menyusahkan dia!"
"Kita dah berkobar-kobar mood nak balik raya. Dia boleh buat perangai. Potong mood betullah! 😠"
"Cakap balik raya Ayer Keroh sampai raya 6 terus panas bontot!"
Sumber : Google

Mengimbau status whatsapp nya seminggu sebelum raya.

"Baju raya dah siap packing dah 😍"
"Tak sabar nak balik Ayer Keroh... dah plan macam-macam aktiviti dengan adik kakak💕💖" 
"Kakak, ko tunggu aku balik, kita buat kek batik sama-sama mcm dulu-dulu 😜" 

Jadi, situasi ni buat aku terfikir satu perkara. Paling penting dalam sebuah hubungan suami isteri adalah sikap toleransi antara satu sama lain. Bunyi klise kan? Biasa dengar kan? Tapi faham tak, apa itu toleransi? Toleransi tak antara kau suami isteri tu? 

Toleransi tu adalah sikap kerjasama antara satu sama lain. Bersatu padu, bersatu hati, mengalah juga mungkin... 

Dalam sesebuah perkahwinan, si suami merupakan ketua dalam sebuah keluarga. Tapi cukupkah ilmu seorang suami bagi memimpin sebuah institusi kekeluargaannya sendiri? Jadi suami, bukan sekadar "kamu perlu ikot segala arahan aku, perlu ikot semua cakap aku". Itu mungkin suami, tapi bukan pemimpin yang disegani. Tapi itu adalah gaya seorang pemimpin yang diktaktor. Macam tiada belah ihsan, tidak memikirkan perasan orang lain. Tiada sifat empati dalam diri.

Si isteri, walau sudah berumahtangga, itu bukan tiket untuk kau kawal semua perkara dalam rumahtangga. Suami nak buat ni tak boleh, nak keluar tak bagi, nak jumpa kawan-kawan tak bagi, duduk rumah goyang kaki pun kena bising. Nak dia dengar leteren kau je ke hari-hari? Bukan begitu caranya ya. 

Suami isteri wajib menuntut ilmu bagi menjadi seorang suami isteri yang cemerlang dalam sesebuah rumahtangga. Zaman sekarang ni tak susah dah nak cari ilmu. Bengkel merata-rata, berbayar dan percuma. Perlu cari sahaja. Tak rugi cari ilmu untuk bina keluarga bahagia. Bukankah bahagia itu dambaan kita sebagai manusia? Jadi mencipta bahagia itu juga ada caranya.

Berbalik pada isu status whasapp di atas. Si isteri yang telah berhijrah, keluar dari hubungan keluarga yang sangat rapat, memulakan hidup baru sebagai isteri di kampung suami. 9 tahun usia perkahwinan mereka. Dikurniakan 2 orang anak perempuan. Yang pertama berusia 10 tahun, yang kedua berusia 8 tahun. Dalam tempoh sebuah perkahwinan yang hampir mencecah Fasa 2 itu, sudah tentu masih hebat ujiannya. Dan aku nampak ujian ini hanya sekecil-kecil ujian. Tapi untuk orang yang sedang menempuh ujian itu, pasti terasa itu adalah ujian yang besar dalam hidup. Cara mereka, memang akan balik beraya bersama keluarga si isteri setiap tahun. Cuma giliran diukur dengan sambutan hari raya pertama. Kemeriahan dan perasaan itu pasti berbeza. Tahun ini, giliran sambut hari raya pertama di kampung isteri. Dengan usia perkahwinan yang hampir 10 tahun, si suami nampaknya sedikit berubah bila mempersoalkan giliran ini. Para isteri pasti tersentuh hati. 

Kenapa si suami berubah? Sebenarnya, si suami ada buka restoran. Si suami terlalu fikirkan cara menjana pendapatan keluarga walaupun mereka adalah ibu bapa yang bekerjaya. Suami berhasrat untuk terus berniaga di hari raya, tapi si isteri tidak setuju. Suami pula enggan lama-lama di Ayer Keroh. Ini yang menyebabkan si isteri terasa hati. Sedangkan, si isteri sanggup tinggal bersama keluarga suami 9 tahun. Jadi, si isteri mula mengungkit. Sinonim kan perempuan dengan mengungkit bila tidak berpuas hati?. Alamak.. tak best laa macam ni kan? Bawa laa bincang elok-elok... yang penting bincang.

Aku sendiri tidak pasti bagaimana perselisihan itu berakhir. Yang pasti, si isteri dah sampai ke Ayer Keroh rujuk pada status whatsapp yang berbunyi :

"Sampai je Ayer Keroh, semua makanan dah terhidang hasil air tangan kakak ku. Terima kasih kak, untuk juadah iftar"
(Gambar buah gajus). "Buah gajus MIL bagi buah tangan untuk mak. 1st time nak cuba masak sendiri gajus masak lemak lada hitam.."
"Menu iftar hari ni ikan bakar sambal meletop, gajus masak lemak lada hitam, ikan goreng, mee goreng, air bandung cincau, air laici, vico ais. Indahnya bila bersama keluarga tersayang 💖"

Bila kita baca status kawan-kawan kita, automatik kita turut sama rasa aura apa yang disampaikan mereka. Betul? Status di atas, kita tahu si isteri ini sedang bahagia, sedang gembira. Sebab tu jugak, seminggu sebelum raya, dah siap packing baju. Ini maknanya betapa si isteri excited nak balik kampung, jumpa keluarganya, darah dagingnya.  So, bila si isteri tengah excited, jangan dibunuh perasaan itu. 

Kepada para suami atau isteri,
Beringat tau!
Selepas ijab dan kabul, status kawan kau tu akan bertukar menjadi suami/isteri kau.
Suami/isteri itu, bukan hamba, bukan orang suruhan,
bukan peneman semata-mata untuk hidup kau.
Kau kena beringat!
Sebelum bergelar suami/isteri kau, mereka punya dunia mereka.
Kebahagian dan kesedihan mereka.
Setelah menjadi suami/isteri kau, mereka mencipta satu dunia berbeza.
kau dan dia sama.
Punya hati, 
Punya rasa. 
Kita manusia kan? Allah ciptakan kita cukup indah. 
Tapi kenapa menyeksa jiwa raganya?
Kenapa mengongkong suami/isteri untuk berbahagia bersama dunianya?
Kita sentiasa ada pilihan. 
Baik atau buruk.
Kita tahu, kita boleh nilai.. 
Mana baik, mana buruk.
Selagi tidak bercanggah dengan agama, teruslah bagi sokongan.
Seandainya, dunia mereka buruk dan gelap, 
Maka, sudah tentu menjadi tanggungjawab kita suami/isteri membawa mereka ke satu dunia yang baik dan cerah. Ini adalah tuntutan.
Seandainya, dunia mereka sedia cantik dan indah, mereka bahagia,
Bukankah lebih molek memberi semangat agar mereka yakin bahawa dunia yang dicipta bersamamu itu, penuh makna dan hidup mereka dihargai?

Kita punya dunia kita.
Begitu juga mereka.
Kita mungkin tak boleh nak faham dunia mereka,
Begitu juga mereka yang sukar tafsir tentang dunia kita.
Sukar?
Mudahkan lah...
Baik atau buruk dunianya?
Adalah kita.
Bukankah bahagia mereka, bahagia kita juga? 
Jadi, sama-samalah membahagiakan.


Kembali berbincang.
Buka hati, buka minda.
Dengar pendapat masing-masing.
Luahkan rasa masing-masing.
Sehingga jumpa kata sepakat.
Inilah kemanisan dalam rumahtangga.

Semoga kita semua berbahagia. 

"Aku pun dah menetap di kampung suami. Sebelum kahwin lagi aku dah set, hari raya pertama biarlah di kampung suami, alang-alang dah menetap sini. Aku akan dahulukan keluarga suami di hari raya. Kemudian esok, lusa atau bila-bila masa, barulah pulang ke kampung aku. Suami setuju dan sampai sekarang Alhamdulillah, tak gaduh bab ni."

SEMPAT

Bismillahirahmanirrahim Assalamualaikum w.b.t......

Dunia ini ladang.
Selagi roh mendiami jasad
Selagi akal menghuni fikiran
Selagi semangat melawan nafsu kemungkaran
Buatlah pilihan yang tepat.

Masih sempat bertaubat.
Masih sempat beribadat.
Terus semangat!
Selagi masih ada nafas tak tersekat.

Sumber dari Google


Klik Sekali