KLIK KLIK

04/03/2021

Spontaneous Thursday #10

Bismillahirahmanirrahim 
 Assalamualaikum w.b.t...... 

Google



Keadaan di pejabat agak genting sejak pagi. Aku terlibat dengan mesyuarat bersama wakil pelajar secara bersemuka dengan kawalan S.O.P. Tadi pun sedang kami mesyuarat, ada pihak polis dari luar datang. Buat  pemeriksaan mengejut S.O.P agaknya. Nasib baik kami semua memang  patuh S.O.P.

Selesai mesyuarat tengahari tadi waktu rehat kami. Kali ni aku memang betul-betul rehat, sebab rasa tak berapa sihat sikit. Tapi itu bukan point yang aku nak cerita. 

Selepas waktu Zohor, posmen masuk ke pejabat untuk hantar barang. Dia jumpa kawan aku dan bagitau ada pelajar berbogel kat depan. Allahu kami cepat-cepat carikan apa-apa kain untuk selimutkan dia. Aku capai je kain yang sedia ada dalam kotak. Kawan aku pula dah balut dengan sejadah. Pelajar itu kelihatan agak meronta-ronta. Dia menjerit-jerit kalimah Allah 'Laailaahaillallah' dengan begitu kuat dan berterusan. Aku yang menyaksikan kejadian itu turut rasa menggigil seluruh badan. Allahu. Sukar untuk aku gambarkan perasaan itu. Pejabat aku beberapa langkah saja dah boleh sampai ke masjid. Maka sesiapa saja yang ada di situ membantu membawa pelajar itu ke masjid dan menenangkannya. Aku percaya pada rakan-rakan dan pelajar-pelajar yang membantu semuanya dengan niat yang satu.

Aku tak tahu apa punca sebenar pelajar ini berkelakuan begitu. Berdasarkan 10 tahun pengalaman aku di sini, kebiasaannya terjadi begini akibat terlampau tertekan dengan belajar, kehidupan, kenangan pahit ataupun histeria dan menuntut ilmu yang salah.

Allahu, apa nak jadi dengan dunia hari ini?. Hidup serba mencabar. Jika fikiran tidak tercapai dek akal, apa saja boleh berlaku di luar jangkaan. Semoga Allah lindungi pelajar itu, lindungi kita semua, serta seluruh ahli keluarga kita. Dugaan ini bukan untuk dia sahaja, tapi untuk aku dan untuk sesiapa yang Allah pilih.


 Terima kasih meluangkan masa di blog ini.
"Walau sekelumit iman, in shaa Allah, mampu menyelamatkan".


03/03/2021

ATM CIMB telan duit and report failed! Apa nak buat?

Bismillahirrahmanirrahim...
Assalamualaikum semua....




Seperti biasa, aku bayar duit kereta kat ATM. Masih cara lama, tapi entahlah, kenapa dalam sistem online tak boleh nak bayar atau aku yang tak jumpa cari kaedah nak bayar secara online. Jadi, seperti biasa aku ke Automatic Transfer Machine (ATM). 

Siap langkah terakhir sahkan pemindahan duit, tiba-tiba paparan di skrim ATM mengatakan 'Machine Out Of Service'. Tapi duit tak keluar. Nasib baik resit keluar seperti gambarajah di bawah cuma tak senang rasa hati bila terpampang laporan 'Transaction Timeout'. Runsing kejap sebab tak tahu duit tu bank dah terima atau belum.


Memandangkan aku ke ATM jam 6.00  petang melepasi waktu pejabat agak sulit jadinya. Sekiranya masih waktu pejabat, sebarang masalah boleh berurusan di kaunter bank. Tapi syukur, ATM tu sebelah CIMB. Lepas intai-intai dalam bank, syukur nampak ada staf dalam tu. Walaupun rasa tak sesuai nak kacau mereka bukan waktu bekerja, tapi sebab terdesak juga dan mencuba nasib manalah tahu kalau-kalau ada budi bicara staf bank kan?. Aku pun angkat-angkat tangan, lambai-lambai sambil berdoa moga-moga staf tu perasan aku kat luar yang sedang memanggil-manggil. Alhamdulillah, syukur mereka ternampak seorang perempuan terkinja-kinja memanggil di luar pintu bank.  Pintu dah kunci. Dari celah-celah pintu kami berkomunikasi. Kemudian, staff tu minta resit untuk dia semak. Syukur, ada budi bicara dia.


Mengikut kata staf bank yang muka ala-ala pelakon k-drama tu, dia tak dapat pastikan sama ada ATM telah sedia terima duit aku tu sebab aku dah terlebih bayar duit kereta. Pulaaakkkk daaaahhhh.... Dia minta untuk aku hubungi nombor yang tertera di belakang resit dan pilih saluran 3. Untuk pengetahuan semua, nombor ini beroperasi 24 jam. Alhamdulillah.

"Welcome to CIMB Call Center"
"To continue in English press one".
"Bahasa Melayu tekan dua".

"Blaa blaa blaaa..."
"Blaa blaa blaaa..."
"...untuk melaporkan kehilangan kad, penyalahgunaakan akaun dan keraguan transaksi, sila tekan 3".

Maka, untuk kes ini adalah keraguan transaksi dan silalah tekan 3. Ada operator yang akan sambut panggilan dan kemudian aku pun ceritalah apa yang terjadi. Kemudian jawab soalan-soalan operator dan dia akan buat aduan. Operator akan bagi nombor laporan aduan. Aku diminta untuk tunggu dalam tempoh 3 hari bekerja dan katanya pihak bank akan hubungi aku untuk pengesahan traksaksi tersebut.

Ok, tup tup, 4 hari berkerja dah berlalu namun aku masih tidak mendapat panggilan telefon daripada pihak bank. Makanya, usahlah kita tunggu-tunggu lagi. Ayuhlah, kita yang mulakan tindakan dengan menghubungi pihak bank. Sekali lagi aku hubungi CIMB 03-6204 7788 dan melalui langkah yang sama seperti sebelum ini. Cuma, aku bagitau yang laporan dah dibuat 4 hari bekerja sebelum ni dan memaklumkan nombor laporan aduan untuk operator semak. Tak lama pun, beberapa minit operator buat semakan, alhamdulillah mereka terima transaksi aku sebelum ini. Lega rasa hati, syukur sangat-sangat.

Seminggu selepas itu, aku terima surat ini dipos daripada pihak CIMB untuk pengesahan bertulis. Alhamdulillah hati semakin lega dan terasa lapang.


Terima kasih sudi meluangkan masa di blog ini.
"Sesuatu ilmu yang bermanfaat, wajib dikongsikan untuk kebaikan sejagat."


20/02/2021

PELEPASAN RENTAS DAERAH UNTUK MAJLIS PERNIKAHAN

Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t...... 



Adik aku bakal melangsungkan pernikahan pada Ahad ini. Sebulan dua ni, memang aku resah gelisah disebabkan Perintah Kawalan Pergerakkan (PKP) ini. Bergantung pada keputusan kerajaan sama ada terus PKP atau PKPB (Bersyarat). Waktu pengumuman Pahang dapat PKPB aku salah seorang yang yak yak yeh, yak yak yeh... melonjak kegembiraan. Siap menelefon adik dan keluarga semua. Tup tup, pergerakkan untuk rentas daerah dan negeri tidak dibenarkan. Hancurnya hatiku....



Sedih memang sedih. Down dan stress semua ada. Tapi sampai bila? Tak kan nak mengalah? Berbekalkan sedikit keyakinan, aku pun bincang dengan suami untuk dapatkan surat polis.

Kebetulan dua, tiga hari ni suami kerap pergi balai polis untuk uruskan pelepasan rentas daerah dia. Kebetulan dia bertugas di Kuantan sebagai Lighting Programmer sempena Majlis Pemasyuran Bandaraya Kuantan. Dia punya permohonan, sudah tentu lulus. Cuma untuk tujuan aku yang hanya seorang kakak yang ingin meraikan hari pernikahan adiknya, suami aku sendiri tak yakin. Dia ada bagitau waktu isi permohonan tu, dia ada berborak dengan seorang pakcik yang ingin melangsungkan perkahwinan anaknya di Kuantan. Alasan pakcik tu kuat kerana dia wali. 

Tapi aku tetap tidak patah semangat. Belum cuba, belum tahu. Aku pun minta bukti tarikh nikah daripada adik aku. Makanya, dia pun hantar Borang 5 [Seksyen 26] - Catatan Akad Nikah. Kemudian, muat turun Permit Pergerakkan Perintah Kawalan Pergerakan (PKPB). Isi siap-siap, lampirkan surat bukti tarikh nikah tu beserta salinan kad pengenalan. Buat 2 salinan. Oleh kerana alamat dalam kad pengenalan tak sama dengan alamat tempat tinggal terkini, jadi aku dah fotokopi siap-siap bil elektrik rumah. Motifnya tertera alamat tempat tinggal terkini. Buat persiapan awal terhadap sebarang kemungkinan yang akan berlaku. Siap!
Selebihnya doa, zikir dan selawat semoga Allah bantu permudahkan.

Petang tu juga, aku pergi ke Ibu Pejabat Polis Daerah Pekan, hantar borang dan menunggu sehingga nama dipanggil. Petang  tu, agak ramai orang awam yang memohon pelepasan. Tak mengapa. Teruskan bersabar. Di sebalik pelitup muka, teruskan berdoa, zikir dan selawat. Akhirnya nama dipanggil. Maka melangkahlah kaki aku bersama tawakal.

ASP    :    Siapa yang berkahwin ni?
AKU                  :    Adik saya
ASP    :    Adik baru nak kahwin, kakaknya dah kahwin ke?
AKU                  :    Dah
(bukan isu peribadi, dia tanya sebab dalam borang aku mohon pelepasan seorang saja.)
ASP    :    Adik memang tinggal di Kuantan ke? Kamu pula kat sini?
AKU                  :    Ye, adik saya bekerja di Kuantan, saya pula bekerja di Pekan.
ASP    :     Berapa orang akan pergi ke Kuantan?
AKU                  :     Saya seorang. Saya keluarga terdekat adik saya.
                                Keluarga saya berada di Johor tak dapat hadir kerana PKP.
(walaupun semua dah tertulis dalam borang, tapi temuduga 4 biji mata tetap kena buat sebagai prosedur)
ASP    :    Hmmm... kesian juga adik ye, keluarga semua tak dapat hadir.  
                               Nasib baik ada kakak dekat. Ok lah, saya luluskan.
AKU                  :    Terima kasih, tuan.
Suami tanya " lama pula kena interview tadi".
Aku jawab "dah jadi pemohon akhir-akhir, tak stress sangat kot polis-polis tu hari ni.".
Suami jawab "nampak dia macam free sikit petang ni, biasanya borang-borang semua kena hantar kat dia, hari ni baru nampak dia turun interview sendiri"
Aku balas "Lagipun saya tahu, dia tengah menilai kalau-kalau saya menipu dia. Polis kan pandai psyco orang. Gerak geri kita pun dia dah boleh hidu jawapan kita betul ke tak betul."

Syukur Alhamdulillah, tak terkata rasa seronok bergejolak dalam hati. Syukur sangat-sangat. Apa pun perancangan Allah adalah yang terbaik. Saat suami pun tak dapat hadir ke pernikahan adik kerana bertugas, tapi Allah susun, dia bertugas di Kuantan juga. 

Waktu dalam perjalanan ke Kuantan, aku tempuh 1 Sekatan Jalan Raya (SJR) sahaja. Nasib baik satu. Itu pun, dah kena soal jawab 5 minit dgn tuan polis tu. Macam biasa laa tanya, nak ke mana, atas urusan apa. Aku pun jawablah, nak uruskan pernikahan adik. Polis minta surat. Lepas dia tengok surat aku, dia ketawa. Dia tanya "Awak ni buat karangan ke?". 😅. Dia kata tak perlu pun jelaskan panjang lebar macam ni. Cukup sekadar isi 'menguruskan perkahwinan adik'. Hahahaha. Mana laa aku tahu, aku  cuma berusaha gigih nak dapatkan kelulusan pelepasan. Itu pun aku rasa masih tak cukup panjang sebab masih ada tempat kosong. Hehehhe... 

Aku mohon rakan-rakan blogger untuk mendoakan majlis pernikahan adik aku berjalan dengan lancar dan dipermudahkan.

Terima kasih meluangkan masa di blog ini.
"Capailah sesuatu bersama semangat dan keyakinan.
Percayalah kepada Allah Yang Sebaik Perancang"



09/02/2021

Apakah perbezaan bujang dan berkahwin?

Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t...... 




2010 - Aku bertukar tempat kerja jauh dari rumah. Buat pertama kali aku hidup menyewa dengan orang yang aku tak kenal. Mereka satu kampus, cuma lain jabatan. Aku tak pernah masak kat rumah sewa tu. Ye lah, barang orang kan. Dah laa ketua rumah tu garang, tak pernah menegur pun. Bila aku kat ruang tamu nak borak-borak dengan dia, cepat-cepat dia lari masuk bilik. Aku pun tak tahu kenapa. Teman serumah bagitau memang macam tu perangai dia. Terima sajalah. Jadi, aku hanya perlu korbankan cara aku. Tak perlu minta dia ikut cara aku. Cukup sekadar menghormati cara mereka.

2011- Waktu tu, aku masih tak ada kenderaan. Selalu tumpang kawan balik kerja. Kesian juga. Dah laa aku setiap hari balik lewat malam. Kemudian aku menumpang rumah kawan dalam kampus. Selalu sangat tumpang, akhirnya kawan ajak tinggal sekali, maka pindahlah aku ke rumah felo dalam kampus. Waktu ni seronok sebab teman serumah sporting. Buat aktiviti sama-sama. Masak sama-sama, makan sama-sama, kemas sama-sama. Sekali sekala makan kat luar, karaoke, tengok wayang atau pun pusing-pusing bandar Kuantan. November tahun ni aku dah bergelar tunangan orang. Waktu ini komitmen terhadap kerja sangat tinggi. Tambahan pula aku perlu kerja lebih masa untuk tabung perkahwinanku. Jadi aku banyak korbankan masa aku untuk bersama kawan-kawan. 

2012 - Aku dapat surat tawaran tukar kampus. Dapatlah rumah sewa tak jauh dari tempat kerja. Alhamdulillah. Tinggal dengan kawan sepejabat. Kat rumah memang tak ada dapur. Jadi kami selalu makan kat luar saja. Pernah juga aku bincang nak beli dapur dan kelengkapan. Tapi semua macam tak setuju sebab melibatkan banyak kos. Ok aku fleksibel. Mana-mana pun boleh. Hujung minggu, rakan serumah akan pulang ke rumah keluarga mereka. Aku pula memang akan stay home je. Keluarga aku semua dah pindah ke Johor. Barang-barang penting dari Kuantan aku bawa ke rumah sewa di Pekan. Bila tak ada kenderaan, pergerakkan aku agak terbatas. Jadi tunang aku sekali sekala ambil aku bawa ke rumah ibunya. Sempatlah aku belajar sesuaikan diri sedikit sebanyak. Rumah mak mertua aku di Pekan sahaja. Hebatkan percaturan Allah. Aku dipindahkan sebelum berkahwin di daerah yang sama dengan keluarga mertua. Aku perlu berkorban untuk berjumpa keluarga aku atas faktor kekangan dari segi masa (aku jarang boleh cuti lama dan setiap hari memang akan kerja sampai lewat pagi), kenderaan, dan simpanan untuk persiapan kahwin.

2013 - Setahun lepas kahwin, suami masih bekerja di Kuantan dan aku di Pekan. Jarak perjalanan dari Kuantan ke Pekan dalam sejam. Kami tinggal sementara di rumah mertua memandangkan suami satu-satunya anak lelaki mertua ku. Aku tak ada masalah untuk itu. Kewajipan seorang suami adalah utamakan ibunya. Mak dan abah aku juga sentiasa pesan pasal perkara ni. Setiap hari suami akan hantar aku pergi kerja. Hampir setahun juga suami terpaksa berulang-alik, jadi kos minyak dan masa juga meningkat. Sehinggalah kami mengambil keputusan untuk PJJ (Perhubungan Jarak Jauh). Hujung minggu sahaja balik rumah mak mertua. Itu pun kalau masing-masing tak kerja. Hampir dua tahun juga kami PJJ. Ini salah satu pengorbanan kami. Seakan kembali kepada kehidupan bujang, bezanya kami perlu sedar status masing-masing dan jaga batas. Ujian ada di mana-mana sahaja.

Masa begitu pantas. Bujang - Kahwin. 
Hidup bujang dan berkahwin memang jauh berbeza. Terlalu banyak pengorbanan yang perlu dilakukan terhadap diri sendiri, keluarga dan pasangan. Tapi itu semua mematangkan kita melalui hari-hari kita. Setiap hari berfikir apa lagi yang perlu aku perbaiki diri aku untuk kebaikan dalam kehidupan aku, suami dan keluarga?. Waktu bujang dulu, hanya fikir diri sendiri, mak abah dan adik-adik. Waktu mula-mula kahwin, aku cuba cari keserasian aku dalam kehidupan berumahtangga. Aku perlu sesuaikan diri. Waktu tu, aku tak pasti apa perbezaan rasa menjadi orang bujang dan berkahwin. Tapi bila dah kahwin, semuanya akan jadi berganda sebab kita dah mula hidup berkongsi. Perkara mula-mula yang buat aku sedar betapa aku perlu sentiasa bersedia dan menerima keadaan aku yang telah berkahwin adalah apabila aku perlu membasuh baju dua kali ganda. Nampak macam tak ada apa-apa kan? Tapi itulah perkara pertama yang buat aku berfikir bahawa alam perkahwinan ini adalah satu kehidupan untuk upgrade diri kita sendiri. Kenapa pasal basuh baju tu?. Ye laa, waktu bujang aku hanya basuh baju seminggu sekali. Itu pun sebakul sahaja. Tapi bila kahwin, walaupun basuh seminggu sekali tapi kuantiti bertambah menjadi dua bakul. Jadi, aku mula sedar dari situ apa saja aktiviti waktu bujang aku, aku perlu gandakan aktiviti itu dalam kehidupan berumahtangga. Basuh baju, masak nasi, lauk-pauk, semuanya kena upgrade. Dan semua ini tidak akan terjadi tanpa sebuah perngorbanan. 

Dah ada anak nanti, lagi nak kena upgrade. 
Upgrade dari punya seorang anak kepada dua orang anak, ketiga dan seterusnya. Aku sangat kagum dan hormat kepada ibu-ibu yang anak ramai tapi masih mampu menguruskan rumahtangga dengan baik. Doakan ada rezeki anak untuk aku. Amiin Yaa Rabb.

  Terima kasih meluangkan masa di blog ini.
"Perkahwinan adalah rezeki dari Allah,
 jika tidak didunia pasti dijodohkan di syurga."



06/02/2021

TTC'S Story #6 : Supplement



Bismillahirahmanirrahim 
Assalamualaikum w.b.t.


sumber : Google


2013 - Setahun berumahtangga, masih belum ada tanda-tanda hamil. Kemudian, adik ipar waktu tu, memang ada jual supplement (makanan tambahan untuk kesihatan). Termasuklah pakej supplement untuk kesuburan. Sebelum ni aku pernah dah makan supplement tu untuk masalah pencernaan. Orang lain makan elok-elok je lawas. Tapi bila aku makan, sekali dua je ok, lepas tu memang tak ada kesan dah untuk aku walau dah habis sebotol. Tapi untuk kali ni kami cuba lagi jenama yang terkenal ni. Lagipun nak sokong perniagaan kecil adik ipar ni. Tapi nampaknya masih tiada perubahan. Lagi pun, aku tak boleh nak telan serbuk susu tu. Soya base. Aku memang tak boleh minum soya sejak kecil. Tak tahu nak kata alahan atau tak, setiap kali minum soya, aku mesti akan pening-pening kepala ni walau pun telah dicampur dengan buah, kopi atau coklat. Badan jadi tak selesa. Jadi kalau nak amal balik rasanya tak berapa enjoy dan sedikit stress dengan soya ni. Lagipun jenuh nak menghabiskan. Kalau tak habis, membazir pula beli mahal-mahal.

2021 : Masuk tahun ke-9 untuk aku dan suami ikhtiar zuriat.


#5 : Bekam

Terima kasih meluangkan masa di blog ini.
"Semangat dan lemah itu bersilih ganti.
Apa daya kita sebagai manusia selain terus berusaha, doa dan tawakal kepada NYA."






Klik Sekali